Skor Real Madrid Vs Bayern Munchen

Posted by

Skor Real Madrid Vs Bayern Munchen – Semua opsi dibagikan untuk: Bayern Munich vs Real Madrid: Skor akhir 0-4 (skor total 0-5), Setan Putih mengalahkan Bayern, melaju ke final

Real Madrid mencetak gol lebih awal dan seringkali dalam perjalanan untuk mengalahkan Bayern Munich 4-0 di Allianz Arena pada hari Selasa. Sergio Ramos mencetak dua gol, sementara Cristiano Ronaldo mencetak dua gol lagi, membantu Los Blancos kembali ke final Liga Champions untuk pertama kalinya sejak 2002.

Skor Real Madrid Vs Bayern Munchen

Madrid adalah tim yang lebih baik di pertandingan pertama dan mereka pasti bermain lebih baik di leg kedua. Pertahanan mereka mengalahkan serangan Bayern dan membatasi Jerman hanya melakukan tiga tembakan tepat sasaran,  yang pertama dilakukan pada menit ke-60.

Bayern Munich Vs. Real Madrid: Final Score 0 4 (0 5 Aggregate), Blancos Overwhelm Bayern, Advance To The Final

Sementara itu, serangan balik dan fiksasi maut Madrid menghancurkan lini belakang Pep Guardiola, mengakhiri harapan Bayern mempertahankan Liga Champions.

Gareth Bale mendapatkan peluang bagus pertamanya pada menit ke-9 ketika Manuel Neuer melakukan salah satu petualangannya di luar kotak penalti. Neuer gagal membentur tiang saat ia menyentuh bola namun sundulannya langsung mengarah ke Bale. Pemain sayap Madrid itu mencoba melepaskan tembakan satu sentuhan namun tendangannya masih melambung di atas mistar.

Pada menit ke-16, Madrid membuat Bayern membayar mahal setelah sepak pojok ketika Sergio Ramos menyundul bola untuk membawa tim tuan rumah unggul. Tendangan penjuru Luka Modric ditempatkan pada posisi yang menguntungkan di sudut jauh, menciptakan ruang bagi bek Madrid di antara David Alaba dan Dante. Ramos mencoba untuk tidak dijaga dan menyundul bola melewati Neuer.

Kurang dari empat menit berselang, Ramos kembali menggandakan keunggulan Madrid melalui sundulannya. Kali ini tendangan bebas dari jarak 20 yard ke kanan gawang, dilakukan setelah Bale terjatuh saat mencoba terjepit di antara dua pemain Bayern. Tendangan bebas Angel di Maria masuk ke dalam kotak penalti, di mana Ramos melakukan perlawanan dan melewati dua pemain bertahan, mencetak sundulan dari jarak dekat yang membuat Neuer keluar untuk mengubah skor menjadi 2-0.

Madrid, Spain. 1st May, 2018. Sergio Ramos (real Madrid) Competes For The Ball With Robert Lewandowski (bayern Munchen) During The Uefa Champions League Semi Final Second Leg Match Between Real Madrid And

Dengan Bayern yang terus menekan dan haus akan gol, mungkin Madrid akan berusaha memisahkan mereka melalui serangan balik.

Menit 34, terjadilah Bale dan Ronaldo yang saling beradu serangan dalam posisi dua lawan satu. Bale menunggu Boateng berlari sebelum mengoper bola melintasi kotak penalti kepada Ronaldo, yang melepaskan tembakan menjauh dari Neuer dan ke punggung pemain berikutnya.

Xabi Alonso mendapat kartu kuning setelah menjatuhkan Bastian Schweinsteiger dengan tekel terlambat di tepi kotak penalti. Meski tendangan bebas tersebut tidak membuahkan gol – tembakan Arjen Robben masih jauh dari sasaran – kartu tersebut membuat Alonso diskors untuk tampil di final di Lisbon.

Pada menit ke-60, Franck Ribéry memaksa Iker Casillas melakukan penyelamatan pertama di pertandingan tersebut. Ya, menit 60. Pemain sayap Perancis itu melaju melewati Fabio Coentra ke dalam kotak penalti, namun tembakannya kurang bertenaga dan dengan mudah diamankan oleh kiper Madrid.

Bayern Munich V Real Madrid: Champions League Quarter Final First Leg

Ronaldo mencetak gol kedua pertandingan itu pada menit ke-89, melakukan tendangan bebas di bawah pagar Bayern dan mengatasi Neuer yang tak berdaya untuk menjadikan skor 4-0.

Madrid akan menghadapi pemenang laga Chelsea melawan Atletico Madrid pada Rabu nanti di Lisbon, Portugal, 24 Mei. Kedua laga tersebut akan memberikan cerita menarik, bersama Madrid atau melawan lawan yang sama.City adalah Athletic atau Chelsea yang dipimpin oleh mantan pelatih kepala Jose Mourinho.

Bayern Munich: Neuer, Alaba, Boateng, Dante, Lahm, Schweinsteiger, Kroos, Robben, Miller (Pizaro 72′), Ribery (Goece 72′), Mandzukic (Martinez 45′)

Real Madrid: Casillas, Coentran, Ramos (Varana 75′), Pepe, Carvajal, Di Maria (Casemiro 84′), Alonso, Modric, Ronaldo, Benzema (Isco 80′), Bale Penantian telah berakhir. Semua diskusi, analisis pra-pertandingan, rumor dan spekulasi telah berakhir. Santiago Bernabeu adalah tempat pertandingan leg kedua semifinal, sementara Bayern Munich bermain sebagai penantang yang ingin melengserkan Real Madrid dari takhta Eropa. Klub Spanyol berada di jalur untuk melakukan hal yang tidak terpikirkan dengan mengambil satu langkah lebih dekat ke treble legendaris.

Rekor Pertemuan Bayern Munchen Vs Real Madrid

Zidane melakukan tiga perubahan signifikan pada starting lineup. Vazquez digunakan sebagai bek kanan untuk sementara menggantikan Carvajal yang cedera, sementara Asensio menggantikan Isco. Kovacic diposisikan di lini tengah mungkin untuk mendukung penguasaan bola yang lebih baik karena ia lebih tahan terhadap tekanan dibandingkan Kazemir. Dan terakhir, Benzema dipilih untuk mendampingi Ronaldo di lini serang, yang seharusnya meringankan isolasi yang dirasakan pemain Portugal itu di leg pertama.

Sementara itu, Heynckes memilih Sule, Thiago dan Tolis untuk menggantikan Boateng, Javi Martinez dan Robben. Müller beralih ke sayap dan Tolisso menendang ke lini tengah yang muncul di depan Thiago. Selain itu, Alaba pulih tepat waktu untuk memulai di posisi bek kiri yang familiar.

Kembalinya Alaba telah menghidupkan kembali sayap kiri Bayern setelah menimbulkan masalah yang tak terhitung di leg pertama. Ribery bermain luar biasa dalam pertandingan satu lawan satu di Munich dan mampu memanfaatkan assist Alaba membuatnya semakin berbahaya (atau setidaknya itulah tujuannya). Keduanya bekerja sama untuk menciptakan efek yang hebat pada target Vasquez (Carvajal masuk).

Namun, Modric telah beradaptasi dengan cemerlang untuk melawan ancaman ini dan memposisikan dirinya dengan cukup cerdas untuk melacak tumpang tindih Alaba dan mencegah keunggulan jumlah pemain. Meski jangkauannya sangat baik, Alaba dan Ribery masih menciptakan banyak peluang untuk dilewati.

Bayern Munich Vs. Real Madrid: A History Of Champions League Clashes

Hal ini dapat terjadi karena adanya perubahan terus-menerus antara kedua belah pihak mengenai kandidat. Selain itu, chemistry Alab dan Ribery bersinar karena Ribery tahu secara intuitif kapan harus menggunakan umpan Ribery untuk masuk ke lini tengah, di mana ia akan memiliki lebih banyak ruang untuk melepaskan rangkaian serangan yang lebih berbahaya.

Sayap kanan Bayern nyaris tidak aktif karena Kimmich tidak memiliki tingkat keahlian seperti Alaba. Bek kanan itu diisolasi saat Muller bergerak ke dalam kotak untuk menahan bola. Berbeda dengan kerumitan antara Alaba dan Ribery untuk saling membebaskan, Kimmich dibatasi untuk melintasi wilayah yang agak terbatas.

Sejak awal, sudah jelas bahwa tim tandang akan mencoba memberikan tekanan pada pertahanan Real dengan umpan silang yang konstan. Mengingat status Lewandowski dan Muller, serta komitmen jumlah mereka – masuk akal bagi pasukan Heynckes untuk mengadopsi taktik ini. Hal itu langsung terbayar ketika penyelamatan Ramos sempurna hingga Kimmich bisa mencetak gol. Begitulah cara Bayern mencetak gol kedua.

Salah satu alasan mengapa Bayern begitu sukses dalam langkah mereka adalah karena ruang dan keunggulan jumlah penyerang Bayern di kotak penalti. Varane dan Ramos kerap kalah jumlah dan tak mendapat dukungan untuk menghadapi gempuran pemain lawan di kotak penalti.

Tactical Highlights: Bayern Munich 3

Ini adalah gejala dari masalah yang lebih besar. Ada tanda-tanda jelas sepanjang pertandingan (sebelum Casemiro masuk) bahwa pertahanan lini tengah Real Madrid memiliki kelemahan. Para pemain Bayern Munich terlalu mudah berpindah antar lini, sehingga mempengaruhi koherensi dan integritas pertahanan tim.

• Sistematis – Lini tengah Bayern diuntungkan oleh tiga pemain sentral (Thiago, Tolisso dan James Rodriguez) yang unggul jumlah pemain andalan Real Madrid (Kroos dan Kovacic). Modric tidak bisa berinvestasi banyak untuk menutup kesenjangan karena duo Ribery-Alaba membutuhkan perhatian penuhnya. Asensio bisa berbuat lebih banyak dalam hal itu, tapi dia juga perlu mendukung Marcelo.

• Personil – Kekuatan pertahanan Kroos cukup rendah, ditambah penempatan Kovacic yang tidak jelas menjadi penyebab ketidakstabilan struktural. Karena Madrid tidak menggunakan tekanan kolektif yang konsisten, tidak masuk akal bagi pemain Kroasia itu untuk maju sebebas saat Bayern menguasai bola. Di sisi lain, Kroos tidak menunjukkan penilaian yang lebih baik dan terlihat kurang berusaha.

Dengan semua permasalahan yang ada, keputusan Zidane untuk bermain 4-4-2 tanpa Casemiro nampaknya aneh. Namun, melihat konteks permainan dan kemampuan ofensif tim, hal itu mulai lebih masuk akal. Kecepatan Kovacic, kemampuan menangani tekanan dan penguasaan bola lebih baik daripada Casemiro dan dia berperan penting dalam menggunakan rotasinya untuk menjatuhkan Bayern. Terlebih lagi, 4-4-2 akan lebih baik untuk gaya menyerang ke depan yang sangat diandalkan Real Madrid. Jika bukan karena umpan akhir yang buruk, tim tuan rumah bisa saja menghukum Bayern karena permainan berisiko mereka.

Madrid, Spain. 1st May, 2018. Cristiano Ronaldo (real Madrid) In Action During The Uefa Champions League Semi Final Second Leg Match Between Real Madrid And Bayern Munchen At The Santiago Bernabeu.final Score

Serangan Real Madrid sangat efektif dengan formasi 4-4-2 (bergantian formasi datar dan berlian). Mereka mampu mengontrol bola dengan sangat baik berkat sentuhan dan perasaan Kovacic, serta memanfaatkan kemampuan transisi ketika Asensio dan Kovacic menembus pertahanan Bayern. Bola-bola terakhir terlewatkan dan Bayern gagal karena tekanan ke depan meninggalkan lubang yang mudah dieksploitasi.

Tim lebih fokus pada serangan balik menjelang akhir pertandingan ketika Bale dan Casemiro saling tarik-menarik. Peluang terbuka bagi kedua belah pihak, namun ada perasaan bahwa kehebatan Real Madrid membuat penyelesaian akhir menjadi lebih intens dari yang seharusnya.

Bayern Munich memanfaatkan formasi 4-4-2 dan postur bertahan di starting XI dengan memanfaatkan ruang antara pertahanan dan lini tengah. Namun, karena alasan yang sama,

Prediksi real madrid vs bayern munchen, skor atletico vs bayern munchen, skor munchen vs madrid, bayern munchen vs real madrid, madrid vs bayern munchen, skor bayern munchen vs benfica, real madrid vs bayern munchen 4 0, skor atm vs bayern munchen, hasil bayern munchen vs real madrid, fc bayern munchen vs real madrid, real madrid lawan bayern munchen, real madrid vs bayern munchen 2014

Tulisan perihal Skor Real Madrid Vs Bayern Munchen dapat Anda temukan pada Sports dan di tulis oleh j4sapintar